Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

Temui LBP, RHS Mohon Bantuan 289 M untuk Pembangunan Simalungun

Temui LBP, RHS Mohon Bantuan 289 M untuk Pembangunan Simalungun
Bupati Simalungun, Radiapoh Hasiholan Sinaga S.H. M.H. (RHS) saat menemui Menko Marves Luhut Binsar Panjaitan (LBP) di Kantor Kemenko Marves, Jumat (07/01/2022).
Bupati Simalungun, Radiapoh Hasiholan Sinaga S.H. M.H. (RHS) menemui Menterian Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves) Luhut Binsar Panjaitan (LBP) di Kantor Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Kemenko Marves) Jumat (07/01/2022).

Dalam pertemuan itu, Bupati menyampaikan berbagai potensi yang dimiliki Kabupaten Simalungun untuk kiranya mendapat dukungan dari Pemerintah Pusat.

“Potensi yang disampaikan yakni potensi wisata Danau Toba kawasan Simalungun yang dapat mendukung program pemerintah pusat mewujudkan Danau Toba sebagai Destinasi Wisata Super Prioritas di Indonesia,” kata Bupati.

Dalam hal ini, menurut Bupati, dibutuhkan perhatian serius guna melakukan perbaikan jalan lingkar dalam Danau Toba di Simalungun, yakni jalan Huta Bage Kecamatan Pamatang Silimahuta tembus ke Haranggaol Kecamatan Haranggaol Horisan dan ke Tigaras Kecamatan Dolok Pardamean bahkan tembus ke Tambun Rea Kecamatan Pamatang Sidamanik.

Selain pengembangan Kawasan Strategis Pariwisata Nasional (KSPN) Danau Toba, RHS juga menyampaikan progres dan penanganan Keramba Jaring Apung (KJA) di Danau Toba Kawasan Simalungun.

“Juga disampaikan permohonan pembangunan infrastruktur di Kabupaten Simalungun untuk KSPN
dan pemulihan lumbung beras di Simalungun melalui perbaikan irigasi,” kata Bupati.

Pada kesempatan tersebut, Bupati juga menyampaikan dua proposal ke Kementerian PUPR-RI, yang berkaitan dengan perbaikan irigasi maupun perbaikan jalan DPSP Danau Toba Kabupatren Simalungun.

“Pemerintah dan masyarakat Kabupaten Simalungun sangat bersyukur atas program pemerintah pusat untuk mendorong KSPN Danau Toba menjadi salah satu Daerah Pariwisata Super Prioritas (DPSP) di Indonesia." sambung Bupati.

"Kita juga sangat berterimakasih atas pembangunan infrastruktur dan penataan daerah wisata yang sedang berjalan khususnya di Kota Parapat, yang telah merubah wajah Kota Parapat menjadi kota wisata yang berkelas untuk menarik minat pengunjung,” ungkap Bupati.

Hal tersebut, tentu akan memberikan dampak yang sangat baik bagi masyarakat sekitar.

Pemerintah Kabupaten Simalungun juga berusaha untuk mendukung pengembangan DPSP Danau Toba dengan melakukan peningkatan kondisi infrastuktur jalan, baik di lokasi wisata yang telah ada maupun di daerah yang berpotensi untuk dikembangkan menjadi lokasi wisata baru.

Beberapa ruas jalan telah diperbaiki melalui Dana Alokasi Khusus (DAK) dan Program Hibah Jalan Daerah (PHJD), namun dengan anggaran yang terbatas belum mampu untuk menuntaskan semua ruas jalan pendukung DPSP Danau Toba.

Walau pun ditengah keterbatasan alokasi anggaran yang tersedia, Pemerintah Kabupaten Simalungun telah menggagas dan melaksanakan perbaikan jalan melalui partisipasi masyarakat melalui program ”SIMALUNGUN MARHAROAN BOLON” untuk dapat
memperbaiki jalan kondisi rusak berat, agar layak untuk dilalui kendaraan roda empat.

“Melalui Bapak Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi, kami bermohon agar pemerintah pusat dapat memberikan bantuan kepada Pemerintah Kabupaten Simalungun untuk pembangunan ruas-ruas jalan strategis pendukung DPSP Danau Toba di Kabupaten Simalungun sepanjang 40,33 kilometer dengan perkiraan biaya 174 miliar 297 juta Rupiah,” kata Bupati.

Kemudian, Bupati juga menyampaikan, sehubungan dengan banyaknya kerusakan jaringan irigasi di Kabupaten Simalungun yang terjadi akibat bencana longsor serta usia bangunan yang sudah lama, disampaikan usulan perbaikan atas kerusakan jaringan irigasi dimaksud.

“Kami sampaikan bahwa akibat kerusakan jaringan irigasi tersebut berdampak kepada areal persawahan yang terlayani oleh jaringan irigasi serta program pemerintah pusat dalam rangka ketahanan pangan nasional. Ada pun usulan rencana rehabilitasi jaringan irigasi yang kami usulkan 38 daerah irigasi dengan pagu anggaran 115 miliar 3 ratus juta Rupiah,” kata Bupati.
IKLAN
IKLAN
pasang